banner 728x250

Oknum Prajurit TNI Jual Amunisi, Jhon Gobai Minta Tarik Pasukan Non Organik

Ketua Kelompok Khusus DPR Papua, Jhon NR Gobai.
banner 120x600
banner 468x60

JAYAPURA, Papuaterkini.com – Penangkapan oknum anggota TNI Satgas Apter Kodim Persiapan Intan Jaya terkait jual beli amunisi kepada Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), 7 Juni 2022, disoroti oleh Ketua Kelompok Khusus DPR Papua, Jhon NR Gobai.

“Itukan fenomena lama. Kami sudah pernah sampaikan kepada Komisi I DPR RI namun tidak ditanggapi serius, penjualan amunisi ke KKB yang dilakukan oknum anggota TNI ini, dugaan saya ini ibarat fenomena gunung es, ini baru terungkap dan ada masih banyak lagi yang mungkin saja melakukan praktek yang sama,” kata Jhon Gobai, Kamis, 8 Juni 2022.

banner 325x300

Jhon Gobai menilai jual beli amunisi yang dilakukan oknum TNI itu, berarti kesejahteraan aparat di tempat tugas dalam sebuah operasi, tidak terurus. Oleh karena itu, demi menjaga negara tapi faktanya menjual amunisi demi keluarga.

Terkait dengan itu, justru Jhon Gobai mempertanyakan siapa yang memelihara konflik di Papua. “Itu yang selalu kita bertanya. OPM dapat amunisi dari siapa?,” ujarnya.

Dikatakan, persoalan di Papua ini, jika dipolitisir dimasukkan ke dalam NKRI harga mati dan Papua merdeka harga mati, memang tidak akan pernah selesai.

Untuk itu, Jhon Gobai meminta agar pasukan non organik itu ditarik dari Papua demi kenyamanan warga.

“Kami dari awal sangat konsisten meminta aparat non organik ditarik dari Kabupaten Intan Jaya, Pegunungan Bintang, Nduga dan Puncak. Ini semata-mata demi ketenangan warga, demi pelaksanaan pembangunan agar tidak terganggu oleh karena konflik dua ideologi ini di Papua,” tegasnya.

Alasan penarikan pasukan non organik itu, lanjut Jhon Gobai, lantaran mereka yang orang – orang Papua lebih mudah diatur oleh keluarga dan tokoh – tokoh di kampung ketimbang mereka yang penugasan.

“Pertama, karena ini soal hubungan emosional. Kedua, juga karena hubungan keluarga itu jauh lebih mudah menegur, ketimbang sama sekali tidak ada hubungan emosional dan keluarga, apalagi tahu adat istiadat masyarakat setempat,” jelas Jhon Gobai.

Anggota DPR Papua dari jalur pengangkatan wilayah adat Meepago ini kembali meminta agar pasukan organik ditarik dari Papua agar situasi aman.

“Ditarik bukan karena kita membela kelompok yang satu, tetapi semata-mata demi kenyamanan dan pelaksanaan pembangunan. Kenapa kami bilang tarik, karena kelompok yang satu ini bisa diatur oleh masyarakatnya, bisa diatur kenapa bukan karena masyarakat terlibat kelompok itu, tetapi bahwa mereka masih memiliki hubungan emosional dengan mereka. Simpel saja, jika orang lebih tua menegur atau ada hubungan keluarga, dia akan jauh lebih mendengar itu. Itulah kearifan lokal di Papua,” paparnya.

“Tapi jika kita ngomong begini dimasukan dalam kotak NKRI harga mati dan Papua merdeka, ya tidak akan pernah selesaikan masalah di Papua, nanti seluruh soal itu dipolitir,” sambungnya.

Dikatakan, setelah dilakukan penarikan pasukan non organik, kemudian pemerintah daerah, tokoh – tokoh masyarakat, keluarga membina hubungan dengan mereka, untuk sama-sama menjaga kedamaian dan ketenangan di daerah konflik.

Jhon Gobai mengkritik penempatan pasukan di Koramil agar dilakukan dengan benar, bukan personelnya pasukan dari luar yang ditempatkan di Koramil – koramil yang ada. Ia mencontohkan Koramil di Intan Jaya, yang personelnya didatangkan dari luar, bukan dari Kodim Paniai.

“Jadi, saya lihat pasukannya dari luar, tapi namanya koramil. Ya, tidak bisa, seperti oknum TNI yang tertangkap jual amunisi, dia Aparat Teritorial Kodim Persiapan Intan Jaya, namun dia berasal dari Yonif 743/PSY Kodam IX/UDY. Model seperti itu, tidak bisa, karena tidak memahami kearifan lokal.  Itu namanya pakai baju teritorial, tapi isinya non organik dari luar,” pungkasnya. (bat)

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.