Kadis PU: Pekerjaan Air Bersih di Kemtuk Masuk Program Prioritas Tahun 2022

  • Whatsapp
Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kabupaten Jayapura, Alpius Toam.

SENTANI, Papuaterkini.com – Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kabupaten Jayapura, Alpius Toam mengatakan, pekerjaan perbaikan saluran air bersih di Distrik Kemtuk sudah masuk program prioritas yang akan dikerjakan pihaknya pada tahun 2022 mendatang.

“Itu akan menjadi program prioritas kita untuk menyelesaikan di tahun 2022 nanti,” kata Alpius Toam, akhir pekan kemarin.

Kadis PU Alpius Toam menjelaskan, perbaikan infrastruktur yang dibutuhkan oleh masyarakat itu sangat bergantung dari ketersediaan Dana Alokasi Khusus (DAK). Dimana, biasanya pihaknya akan mengusulkan sebuah pekerjaan itu melalui anggaran dana tersebut dan apabila disetujui akan dikerjakan.

“Di tahun 2022 ini kan sudah kita usulkan untuk perbaikan itu,  peningkatan spam air bersih itu,” bebernya.

Ia menjelaskan, ada dua pekerjaan yang akan dilakukan terkait dengan jaringan air bersih itu. Pertama, jaringan air bersih di Klaisiu dan itu sudah pernah dibangun pada tahun 2010 atau 2011 lalu. Namun, setelah itu ada yang rusak dan ada juga yang dirusak, kemudian pihaknya meminta untuk dilakukannya rehabilitasi ulang. Jaringan air bersih tersebut sudah sampai di wilayah Bonggrang.

Selain itu, lanjutnya, ada juga yang dipasang di Bring. Untuk instalasi yang di daerah Bring ini kerusakan terjadi pada saat terjadinya bencana alam banjir tahun 2019 lalu.

“Itupun sudah diperbaiki, tetapi banjir lagi dan rusak lagi. Memang karena dia melewati kali Grime. Aliran sungainya kan deras, sehingga itu yang menjadi hambatan kita di situ dan menyebabkan rusaknya instalasi air yang sudah dibangun,” jelas Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Kabupaten Jayapura ini.

Karena itu, imbuhnya, dua fasilitas air minum yang pernah dibangun itu akan kembali dikerjakan dan menjadi prioritas di tahun 2022 nanti. Sebelumnya, fasilitas itu dibangun dengan alokasi anggaran dari APBN.

“Kami pernah bangun, namun karena rusak maka kami akan fokus kembali membenahinya di tahun 2022,” imbuhnya. (irf)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *