banner 728x250

Ekowisata Jadi Program Primadona Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup Papua

Kepala Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup Provinsi Papua, Jan Jap Ormuseray, SH, MSi berbincang dengan Ketua Komisi II DPR Papua, Mega MF Nikijuluw, SH dan anggota usai Rapat Kerja di Hotel Horison Kotaraja, Jumat, 3 Juni 2022.
banner 120x600
banner 468x60

JAYAPURA, Papuaterkini.com – Kepala Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup Provinsi Papua, Jan Jap Ormuseray, SH, MSi mengungkapkan jika Ekowisata kini menjadi program primadona bagi dinasnya.

“Ekowisata ini menjadi prioritas kami. Bahkan, ekowisata ini menjadi primadona kita sekarang, apalagi sesuai dengan renstra Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI dan itu menjadi trend dunia,” kata Jan Ormuseray usai Rapat Bersama Komisi II DPR Papua di Hotel Horison Kotaraja, Abepura, Kota Jayapura, Jumat, 3 Juni 2022.

banner 325x300

Untuk itu, Dinas Kehutanan melakukan pengembangan ekowisata, termasuk hasil hutan bukan kayu, yang sempat dipamerkan dalam ajang Pertemuan Tahunan (Annual Meeting) Governors’ Climate and Forests Task Force (GCF TF) ke 12 di Vasco Vasquez, Pusat Konferensi Manaus, Brazil, 15-19 Maret 2022 lalu.

“Kami tampilkan hasil hutan bukan kayu dalam ajang GCF TF di Brazil, berupa noken isi minyak kayu putih, sagu, madu, mangrove, anyam-anyaman dan lainnya, kita kasih semua. Mereka akui kita punya kegiatan untuk mengalihkan orang untuk tidak tebang pohon tapi pengembangan itu diakui dunia dan kita terbaik bagaimana caranya tetap mempertahankan hutan,” jelasnya.

Ekowisata atau Ekotourism ini, lanjut Kadishut Jan Ormuseray, merupakan bagian dari strategi menjaga hutan di Papua itu, dengan mengalihkan perhatian masyarakat yang awalnya suka menebang pohon dan kayu untuk hidup, dengan isu tanpa tebang pohon, bisa tetapĀ  hidup dan tetap dapat uang dengan mengembangkan Ekowisata.

Menurutnya, Ekowisata ini merupakan potensi keindahan alam dengan membangun berbagai fasilitas di lokasi itu, seperti membangun fasilitas yang menarik termasuk tempat duduk, toilet, spot – spot foto dan lainnya, sehingga menjadi indah dan menjadi daya tarik orang untuk berkunjung.

Kadishut Jan Ormuseray mencontohkan kampung wisata di Kampung Yoboy, Sentani, Kabupaten Jayapura yang awalnya mengecat warna-warni jembatan masuk yang ada di kampung itu.

“Saya lihat dan saya datang membantu anak-anak muda di sana untuk mengecat. Seminggu kemudian, mereka melaporkan ternyata jumlah pengunjung semakin meningkat pesat. Selanjutnya, kami membantu dana Rp 1 miliar untuk menambah panjang jembatan kayu 420 meter dan hari ini menjadi obyek kunjungan wisata yang menarik banyak orang datang,” ungkapnya.

Bahkan, saat pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua digelar, terjadi peningkatan sangat signifikan pengunjung di Kampung Yoboy. “Uang yang dibawa masuk atau dibelanjakan di Kampung Yoboy itu lebih dari Rp 3,5 miliar selama 2 minggu PON. Mereka beli ukiran, papeda, ikan gabus dan lainnya,” ujarnya.

Selain itu, Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup Provinsi Papua memberikan bantuan gazebo di daerah pesisir pantai mulai Bugisi dan Amay, sehingga potensi – potensi pariwisata itu bisa menarik wisatawan berkunjung, sehingga perekonomian masyarakat bisa hidup.

“Mereka yang berkunjung ke sana membeli ikan, lobster, ukiran dan buah-buahan. Nah, ini ibarat magnet untuk menarik orang datang berkunjung,” katanya.

Dinas Kehutanan juga membangun Telaga Biru, yang awalnya tidak menarik untuk dikunjungi, namun setelah dibangun dan dipercantik serta dilengkapi berbagai fasilitas, akhirnya banyak orang berkunjung ke Telaga Biru itu.

“Di Kampung Ruar, Biak, kami juga membangun tracking mangrove di sana. Hari libur Sabtu – Minggu, orang banyak yang datang berkunjung ke situ. Nah, itu bagian dari pengembangan ekowisata di Biak,” jelasnya.

Upaya lain dilakukan Dinas Kehutanan mengajak masyarakat di Paniai, Deiyai dan Dogiyai untuk tidak menebang pohon dengan menanam genemo dengan dibayar uang dan hasilnya mereka nikmati.

“Mereka bisa membuat berbagai macam noken dari kulit kayu genemo itu. Tahun ini kami juga terus dilakukan,” imbuhnya. (bat)

 

 

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.